Sajat Bukan Yang Pertama Cetuskan Kontroversi di Malaysia

by - Thursday, March 04, 2021

Baru-baru ini nama Sajat kontroversi lagi berikutan ikrarnya yang ingin keluar dari Islam akibat tertekan. Kebodohan Sajat pada aku bukanlah tahap bodoh yang biasa-biasa kerana jika diteliti, ikrarnya yang ingin keluar dari Islam hanyalah provokasinya untuk memperlihatkan Islam itu buruk dimata orang bukan Islam sedangkan kesalahannya jelas dan nyata berpakaian dan berkelakuan sebagai seorang wanita walau hakikatnya dia seorang lelaki.

Jelas perbuatannya haram apatah lagi dia sering dilihat seolah-olah mempersendakan agama dengan seringkali dilihat berpakaian menjolok mata seperti yang dipertonton di media sosial miliknya.





Namun tahukah anda bahawa Sajat bukanlah lelaki yang menyerupai wanita  pertama mencetuskan kontroversi di Malaysia kerana pada tahun 1975 dahulu terdapat seorang lelaki yang bernama Mohd Fauzi bin Abdul Karim telahpun mencetuskan kontroversi kerana telah menukar jantina dan bertindak menikah dengan seorang lelaki.



Kisah Mohd Fauzi Yang Menukar Jantina


BERITA HARIAN – 7 November 1975

Seorang lelaki yang menjadi wanita melalui pembedahan setahun yang lalu telah menjadi isteri kepada seorang pemuda di Johor Bahru kelmarin.

Cik Kartina binti Abdul Karim, 24 tahun, dulunya Mohd Fauzi bin Abdul Karim, bernikah dengan Encik Abdul Razak Othman, seorang peniaga dari Singapura di depan Timbalan Mufti Johor, Datuk Syed Alwee Abdullah, di pejabatnya di Johor Bahru.

Keluarga Kartina hadir sama untuk menyaksikan pernikahan itu. Bapanya, Encik Abdul Karim Anang, bekas kerani Jabatan Ukur, mewalikan pernikahan anaknya itu.

Timbalan Mufti dan beberapa orang tokoh agama di Jabatan Agama mengambil masa kira-kira tiga jam untuk mengkaji dan menyelidik dari segi agama sebelum berkenan menikahkan Cik Kartina dengan Encik Razak.

Cik Kartina telah menunjukkan surat akuan dari Ketua Jabatan Perbidanan dan Pembedahan Universiti Singapura, Profesor Dr S.S Ratnam bertarikh 5 November 1974 kepada Timbalan Mufti.

Dia juga menyerahkan satu surat pengakuan kepada Datuk Alwee yang berbunyi “Sesungguhnya saya mengaku dan bersumpah dengan nama Allah, dengan tidak dipaksa oleh sesiapa pun, pada masa ini saya telah menjadi seorang perempuan dan keadaan saya seperti perempuan dan keinginan nafsu saya adalah kepada lelaki.”





Cik Kartina yang tinggal di Jalan Padang Tiga, Stulang Baru, Majidee memberitahu kemudiannya “Hidup saya sekarang tidak ubah seperti orang buta yang celik semula”

Cik Kartina menjalani pembedahan menukar jantina di Hospital Kandang Kerbau, Singapura pada 24 Oktober 1974 atas galakan suaminya sekarang.

Dia memberitahu, pakar-pakar pembedahan di Singapura mengambil masa enam bulan untuk menyiasat keadaannya yang sebenar sebelum dibedah.

Dia tidak sedarkan diri selama tiga hari dan dalam masa dua minggu kemudiannya dia pulih seperti sedia kala dengan menjadi manusia baru.

Cik Kartina adalah anak Melayu pertama yang menjalani pembedahan menukar jantina di Singapura.

Cik Kartina adalah bekas penuntut Maktab Abu Bakar di Johor sebelum melanjutkan pelajaran ke ITM dalam bidang pengangkutan.

“Saya terpaksa tinggalkan ITM setelah menuntut selama dua tahun setengah kerana keadaan diri saya yang tidak cocok dengan pelajar-pelajar lelaki”.

Kakaknya Cik Sarah mencelah “Fauzi (Kartina) sejak kecil lagi mempunyai tingkah laku sebagai seorang perempuan. Ketika umurnya meningkat 13 tahun, kelakuannya terus berubah. Dia tidak mahu langsung mencampuri orang lelaki, sekalipun adik-beradiknya sendiri”.

Selepas meninggalkan ITM, Cik Kartina mengembara ke Indonesia dan bekerja di agensi hiburan dan megajar menari selama dua tahun dari 1970 hingga 1972. Pekerjaan terakhir Cik Kartina sebelum menjalani pembedahan ialah menjadi penyambut tetamu di sebuah hotel di Singapura.

“Selama berada di Indonesia dan Singapura, tidak seorang pun dari rakan-rakan menyangka saya adalah seorang lelaki ketika itu”.

Dia berjumpa dengan Encik Razak, suaminya, dua tahun lepas di sebuah kelab malam di Singapura.

Cik Kartina berkata: “Saya telah menceritakan segala yang tersembunyi selama ini kepada suami saya dan dialah yang menggalakkan saya supaya menjalani  pembedahan menjadi seorang wanita”

Menurut Cik Kartina semasa pembedahan dilakukan, dia tidak memberitahu keluarganya kerana takut mereka akan menghalang cita-citanya itu. “Tetapi sekarang saya bersyukur kepada Allah, segala-galanya telah berlalu, lebih-lebih lagi keluarga telah menerima saya sebagai seorang wanita yang baik”, katanya.

Mengenai anak, Cik Kartina menerangkan: “Saya memang ingin mendapatkan anak. Bagaimanapun, saya diberitahu, dalam keadaan sekarang, saya tidak mungkin dapat hamil. Bagaimanapun, kalau saya hendakkan anak, terpaksalah saya menjalani sekali lagi pembedahan di Amerika.”

Cik Kartina berkata, dia bercadang untuk mengambil anak angkat dan bersyukur dengan apa yang telah dikurniakan Tuhan kepadanya sekarang ini.

Mengenai masa depannya pula, Cik Kartina menerangkan “Saya memang berhajat untuk bekerja, tetapi oleh kerana sijil persekolahan saya masih mempunyai nama “Fauzi” maka sukar bagi saya mendapatkan pekerjaan. Saya akan berusaha supaya nama saya dalam sijil persekolahan itu dapat ditukar dengan nama saya sekarang. Saya bercadang untuk membuka kedai pakaian dan alat-alat solek.”

Suami Cik Kartina, Encik Abdul Razak mempunyai perniagaan di kantin sebuah pejabat di Anson Centre, Singapura. Bagaimanapun pada masa ini, menurut keluarganya Abdul Razak tidak berada di Singapura.

Keluarga Abdul Razak agak terkejut dengan berita perkahwinan tersebut. Salah seorang adiknya memberitahu bahawa Abdul Razak memang pernah membawa seorang gadis ke rumah mereka dan menyatakan keinginannya untuk mendirikan rumahtangga dengan gadis itu. Sebelum ini, Abdul Razak pernah mendirikan rumah tangga, tetapi perkahwinannya itu tidak kekal. Dia mempunyai seorang anak dari isteri pertamanya.

Sementara itu, Mufti Singapura, Syed Isa Semait ketika dihubungi enggan memberikan pendapatnya tentang hukum menjalankan akad nikah, jika bakal isteri itu sebelumnya adalah seorang lelaki.

Mufti berkata, dia akan menghubungi Profesor Ratnam untuk mengetahui penjelasan lebih lanjut mengenai pembedahan itu.

“Saya kira perkara ini perlu ditinjau dengan lebih teliti lagi sebelum sesuatu keputusan dibuat”, dia menambah.

***


Kredit : FB Mohamed Hadi AH


Hukum Lelaki Menyerupai Perempuan Adalah Haram


Berikut adalah petikan dari laman web Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan ;

Hukum lelaki menyerupai wanita “mak nyah” adalah haram  seperti yang telah dibahaskan secara panjang lebar   pada ruangan artikel   Bayan Linnas siri 5  Isu Transgender, Tasyabbuh Atau Penyerupaan:  Hukumnya di pautan http://bit.ly/2EzjRAJ. Sementara, Muzakarah Fatwa Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Kali Ke-68 yang bersidang pada 14 April 2005 telah berbincang Hukum  Menukar Status Jantina dalam MyKad. Majlis Fatwa memutuskan bahawa;

 

Menukar status jantina dalam MyKad bagi pemilik yang menjalani pembedahan jantina yang diharuskan oleh syarak adalah harus. ( merujuk golongan khunsa)

Sebaliknya menukar status jantina dalam MyKad bagi pemilik yang menjalani pembedahan jantina yang tidak dibenarkan oleh syarak adalah haram. (merujuk golongan mak nyah atau pengkid)

Penukaran status jantina  bagi golongan “ mak nyah” di MyKad semestinya melibatkan proses penukaran nama dan digit terakhir nombor kad pengenalan kepada nombor genap  bagi mencerminkan identiti seorang perempuan.  Tujuan golongan mak nyah membuat permohonan pertukaran status jantina  kerana ingin mendapatkan bukti pengiktirafan status jantina mereka. Haram penukaran status jantina di MyKad kerana membawa implikasi dalam aspek hukum seperti ibadat, aurat, pernikahan, perwalian, pembahagian pusaka, pengurusan jenazah dan sebagainya.

 

Imam Ibnul Qayyim berpendapat galakan menukar nama kepada nama yang lain hanya atas alasan maslahah   (kebaikan). Hal ini disebabkan namanya itulah yang mendorong seseorang melakukan perbuatan yang sesuai dengan namanya serta meninggalkan apa yang bercanggahan dengannya (Lihat Tuhfatul Maudud, 129). Namun, pertukaran nama lelaki kepada nama wanita tidak ada sebarang maslahah bahkan mengundang implikasi negatif  terhadap aspek hukum. Oleh itu, umat Islam dianjurkan  untuk memberi nama-nama yang baik bersesuaian dengan jantinanya bahkan panggilan nama  sebagai doa.

 

Larangan  mengaibkan diri sendiri   dan memanggil dengan gelaran yang  buruk

 

Perbuatan “tasyabbuh” bukan setakat melakukan pembedahan pertukaran jantina bahkan penyerupaan jantina melalui  lenggok  gayanya yang dibuat-buat. Hal ini berdasarkan pendapat  ulama  kontemporari Yusof  al-Qaradhawi  yang menyatakan  perbuatan menyerupai jantina termasuklah  meniru percakapan, gerak geri, lenggok jalan, pakaian  atau melakukan  aksi perwatakan lawan jantina (Lihat al-Halal wa al-Haram fi al-Islam 87 ).  Sementara, gelaran nama wanita bagi  golongan mak nyah (mukhannath) merupakan gelaran dusta (bohong) sedangkan pada hakikkatnya (mukhannath) tersebut adalah seorang lelaki. 

 

 وَاجْتَنِبُوا قَوْلَ الزُّورِ

 

Maksudnya : … dan jauhilah kalian ucapan yang dusta.

 

Surah Al-Hajj (30)

 

Imam al-Nawawi menjelaskan  bahawa berbohong  merupakan  perbuatan dosa yang buruk serta suatu keaiban yang keji.( Rujuk al-Azkar Al-Nawawiyyah, Al Nawawi (377).

 

Ini bermakna golongan mak nyah telah mengaibkan dirinya sendiri kerana memberi gelaran dusta dengan nama samaran wanita. Allah ﷻ melarang  mencela diri sendiri serta  memanggil dengan gelaran yang tidak baik mahupun ejekan sebagaimana FirmanNya :

 

وَلا تَلمِزوا أَنفُسَكُم وَلا تَنابَزوا بِالأَلقاب

 

Maksudnya: “……dan janganlah setengah kamu menyatakan celaan (keaiban) setengahnya yang lain dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk ..”

 

(Surah al-Hujurat: 11)

 

Celaan pada ayat tersebut  turut membawa maksud  keaiban. Imam al-Thabari  Rahimahullah menyatakan celaan (keaiban) boleh berlaku melalui tangan, mata, lisan dan isyarat. Sementara maksud “أَنفُسَكُم”  merupakan peringatan  bagi orang berakal supaya tidak akan mengaibkan dirinya sendiri. Hal tersebut kerana orang membuka aib dirinya akan  menyebabkan orang lain akan mengaibkan antara sama satu lain. Begitu juga  mengaibkan orang lain seperti mengaibkan diri sendiri.  Selain itu, umat Islam dilarang memanggil gelaran  buruk  mahupun mengejek yang   boleh  menyakiti  hati orang lain (Rujuk al-Jaami’ li-Ahkam al-Quran, al-Qurtubi ( 8/214) ( Lihat al-Jaami’ al-Bayan ‘An Ta’wil Aayi al-Quran, al-Thabari (21/326)

 

Perbuatan  “tasyabbuh” jantina dipandang aib oleh masyarakat, bahkan golongan mak nyah secara terang-terangan telah berdusta  memberi  nama gelaran wanita yang jelas bertentangan  dengan fitrah asal kelelakiannya. Perbuatan  dosa  secara zahir adalah dicegah oleh agama. Ini berdasarkan sebuah riwayat daripada Abu Hurairah R.A bahawa Rasulullah S.A.W bersabda:

 

كُلُّ أُمَّتِي مُعَافًى إِلاَّ الْمُجَاهِرِينَ، وَإِنَّ مِنَ الْمَجَانَةِ أَنْ يَعْمَلَ الرَّجُلُ بِاللَّيْلِ عَمَلاً، ثُمَّ يُصْبِحَ وَقَدْ سَتَرَهُ اللَّهُ، فَيَقُولَ يَا فُلاَنُ عَمِلْتُ الْبَارِحَةَ كَذَا وَكَذَا، وَقَدْ بَاتَ يَسْتُرُهُ رَبُّهُ وَيُصْبِحُ يَكْشِفُ سِتْرَ اللَّهِ عَنْهُ

 

Maksudnya: Setiap umatku diberikan kemaafan melainkan golongan al-mujahirin. Sesungguhnya di antara perbuatan mendedahkan dosa itu adalah, seorang lelaki itu melakukan perbuatan dosa pada satu malam. Kemudian dia bangun pagi dalam keadaan Allah telah menutup keaiban dirinya. Lalu dia menceritakan kepada orang lain dengan katanya: ‘’Wahai si fulan, semalam aku telah melakukan perbuatan dosa itu dan ini’’. Sedangkan dia telah tidur dalam keadaan Allah menutup keaiban dirinya, lalu dia bangun dan mendedahkan apa yang Allah tutupkan dari dirinya.

 

Riwayat al-Bukhari (6069)

 

Hadis tersebut merujuk kepada umat manusia  yang sengaja menzahirkan maksiat di khalayak ramai mahupun menceritakan dosa yang telah  dilakukan kepada orang lain. Mereka yang menunjukkan maksiat turut dikatakan   melakukan dosa ke atas orang lain kerana  menjadi faktor  umpatan manusia. Begitu juga, Allah tidak akan menjaga keaiban mereka atas faktor mereka sendiri yang menunjukkannya.

 

Dakwah dengan hikmah

 

Perbuatan menyerupai  jantina  “tasyabbuh”  serta pertukaran nama tersebut telah jelas diharamkan, maka umat Islam  hendaklah  menegah  perbuatan “tasyabbuh” dengan kuasa yang ada, seterusnya   menegur dengan lisan, sekiranya  tidak mampu, maka membenci dengan  hatinya, kerana itu adalah selemah-lemah iman sebagaimana  dalam hadis berikut:

 

مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْيَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الإِيمَانِ

 

Maksudnya: Barangsiapa antara kalian yang melihat kemungkaran, hendaklah dia mengubahnya dengan tangannya, kuasa; jika tidak mampu hendaklah dengan lisan; dan jika tidak mampu hendaklah membenci dalam hati, dan itu adalah selemah-lemah iman.

 

Sahih Muslim (49)

 

Antara salah satu usaha  dakwah  dengan lisan adalah  memanggil  golongan mak nyah dengan nama  lelaki  seperti nama  asalnya.  Cara dakwah  tersebut  boleh menyedarkan mereka tentang hakikat jantina mereka yang sebenar. Kebarangkalian dengan asbab  memanggil nama lelaki secara berterusan, terdetik diruang hatinya untuk berubah menjadi lelaki sejati. Malahan panggilan nama lelaki adalah salah satu cara tidak mengiktiraf terhadap penyerupaan  mak nyah  dengan tidak rela untuk memanggil nama gelaran wanita.

 

Selain itu,  masyarakat sekeliling juga perlu memainkan peranan  untuk membentuk semula keperibadian mak nyah  ke arah sifat kelakian. Masyarakat perlu mendekati golongan mak nyah agar mereka  kembali kepada fitrah kelakiannya dengan memberi teguran secara hikmah. Tindakan  memberi  sindiran mahupun memulaukan golongan mak nyah boleh  menyebabkan  mereka berbolak balik hatinya untuk berhijrah ke jalan yang benar.  Firman Allah SWT:

 

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ

 

Maksudnya: Dan hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebajikan dan bertaqwa, dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan.

 

Surah al-Ma’idah (2)

 


Artikel berkaitan

4 comments

  1. Maam mana dia boleh kahwin? Depan mufti pula tu? Macam mana mufti benarkan dia kahwin? Menarik ni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan? Wallahualam..mungkin pada zaman tu blm ada pernah terjadi maka tak tau la camne boleh terlepas huhu

      Delete
  2. Macamana ayah dia boleh jadi wali pulak pdhal anak dia lelaki. Pening2.. Tapi nak tahu apa jadi pd Pn Kartina a.k.a En Fauzi tu sekarang.

    ReplyDelete
  3. Allahu, ternyata tanda-tanda akhir zaman tu sedikit sebanyak dah mula nampak walaupun kita tidak cakna tentangnya

    ReplyDelete