Kronologi Lengkap Sebelum Pesawat Sriwijaya Air SJ-182 Terhempas Ke Laut

by - Sunday, January 10, 2021

Semalam dunia telah digemparkan dengan berita nahas pesawat Sriwijaya yang telah membawa seramai 62 penumpang termasuk 12 orang krew dengan 43 dewasa, 7 kanak-kanak dan 3 orang bayi. Berikut adalah kronologi lengkap sebelum pesawat Sriwijaya Air SJ-182 jatuh ke laut.

Gambar Ihsan Google


1. Pesawat Dalam Keadaan Yang Baik

Pesawat SJ-182 membawa 62 penumpang dengan perincian 50 penumpang umum dan 12 anak kapal. Pesawat ini dipercayai dalam keadaan yang baik.

Dipetik dari kata-kata Presiden Pengarah PT Sriwijaya Air Jefferson Irwin Jauwena dalam sidang media di Lapangan Terbang Soekarno-Hatta bahawa pesawat yang sama sebelumnya telah terbang ke Pontianak-Jakarta berulang-alik.

Kemudian pesawat juga terbang ke Pangkal Pinang sebelum terbang kembali untuk membawa penumpang dari Jakarta ke Pontianak.

Gambar Ihsan Google

2. SJ-182 Menggunakan Pesawat Boeing 737-500 Yang Berusia 26 Tahun

Sriwijaya Air SJ-182 menggunakan pesawat jenis Boeing 737-500 yang dibuat pada tahun 1994. Walaupun sekarang julat umurnya adalah 26 tahun, Suryanto Cahyono, Ketua NTSC mengatakan bahawa usia pesawat bukanlah satu-satunya parameter yang mengukur kemungkinan pesawat.

Menurutnya, apabila dijaga dengan baik, usia pesawat tidak menjadi masalah besar. Pesawat Boeing 737-500 ini adalah salah satu model generasi pertama yang disebut siri Classic.

Gambar Ihsan Google


3. Lewat 30 Minit Masa Berlepas

Pesawat Sriwijaya Air Sj-182 dijadualkan terbang pada pukul 13.25 WIB. Namun, pesawat itu baru saja berlepas pada pukul 14:36 ​​WIB.

Sebab kelewatan kapal terbang ini adalah kerana ketika hendak berlepas pada pukul 13.25 WIB, terdapat hujan lebat.

"Kelewatan kerana hujan lebat, maka ada kelewatan 30 minit ketika menaiki pesawat," kata Jefferson Irwin Jauwena dalam sidang media di Bandara Soekarno Hatta, yang dipetik dari pelbagai sumber


4. Putus Hubungan Sejak Pukul 14.40 WIB

Kedudukan pesawat terakhir yang diketahui adalah di Kepulauan Seribu. Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, mengatakan bahawa pesawat pada 14.37 WIB masih berada pada ketinggian 1.700 kaki dan dibenarkan naik hingga 29.000 kaki dengan mengikuti piawaian instrumen.

Pesawat kemudian dinyatakan terputus hubungan pada pukul 14:40 WIB. Pesawat terakhir dilihat pada ketinggian 250 kaki.

Dari catatan penduduk sekitar Kepulauan Seribu, mengaku telah mendengar letupan dua kali dan menjumpai barang-barang di tengah laut.

Gambar Ihsan Google


5. Sebelum Tersesat Pesawat Sriwijaya Air SJ-182 Telah Meninggalkan Laluan Penerbangan

Menteri Perhubungan Budi Karya mendedahkan bahawa pesawat Sriwijaya Air SJ-182 sebelum hilang telah meninggalkan laluan penerbangannya.

Ini berlaku sekitar jam 14:37 WIB ketika pesawat melewati ketinggian 1.700 kaki dan melakukan kontak dengan pendekatan Jakarta. Pesawat itu dilaporkan menuju ke arah barat laut sebelum hubungan terputus.

"Kemudian pada pukul 14:40, Sriwijaya dipantau bukan ke arah O75 derajat tetapi ke arah barat laut, oleh itu ATC diminta melaporkan arah pesawat. Tidak lama kemudian, dalam beberapa saat, SJ-182 hilang dari radar," kata Budi Karya.


6. Pesawat disahkan terhempas di perairan Kepulauan Seribu

Dari terputus hubungan, Menteri Perhubungan tidak mengambil waktu lama untuk memastikan bahawa pesawat Sriwijaya Air SJ-182 telah terhempas di perairan Kepulauan Seribu.

Dari data Flight Radar, B737-500 Sriwijaya Air SJ 182 berhenti di sekitar 11 batu nautika dari Lapangan Terbang Soekarno-Hatta, di atas Kepulauan Seribu.

Pesawat telah melepasi ketinggian 11,000 kaki, tetapi tiba-tiba ketinggian dan kelajuan pesawat menurun secara mendadak. Kedudukan terakhir menunjukkan ketinggian 250 kaki di atas permukaan laut pada 358 knot.

Gambar Ihsan Google


7. Selain mangsa, penemuan kotak hitam pesawat adalah tujuan pencarian

Menurut NTSC, lokasi penerbangan Sriwijaya Air bernombor SJ-182 di rute Jakarta-Pontianak diketahui. Oleh itu, tinjauan keadaan perairan sekitarnya akan bermula pada hari Ahad (10/1/2021).

Ini juga bertepatan dengan usaha penemuan kotak hitam yang akan dilakukan secepat mungkin. Walau bagaimanapun, yang mencerminkan kemalangan pesawat sebelumnya, penemuan kotak hitam biasanya memakan masa hingga 3 hari.

NTSC juga bekerjasama dengan Basarnas untuk segera mencari mangsa yang hilang. Pencarian besar-besaran untuk mangsa juga akan bermula pada hari Ahad (10/1/2021) di sekitar titik kemalangan pesawat.

Gambar Ihsan Google


8. Tiada Rakyat Malaysia Dilaporkan Terlibat Nahas

Menurut laporan, tiada rakyat Malaysia dilaporkan menaiki pesawat malang tersebut.



اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ، وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ، وَوَسِّعْ مَدْخَلَهُ، وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ، وَنَقِّهِ مِنَ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ اْلأَبْيَضَ مِنَ الدَّنَسِ، وَأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ، وَأَهْلاً خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ، وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ، وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ، وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَعَذَابِ النَّارِ

"Ya Allah, ampunilah dia, cintailah dia, berikan dia kekuatan, ampunilah dia, dan letakkan dia di tempat yang mulia (syurga), luaskan kuburnya, memandikannya di salji dan air ais. Bersihkanlah dia dari segala kesalahan, kerana Engkau harus membersihkan pakaian putih. kekotoran, berikan perubahan kepada rumah yang lebih baik daripada rumahnya (di dunia), berikan keluarga yang lebih baik (atau isteri di syurga) daripada keluarganya (di dunia), isteri (atau suami) yang lebih baik daripada isterinya (atau suaminya), dan masukkan dia ke syurga, peliharalah dia dari siksa kubur dan neraka. " (HR. Muslim).


Artikel berkaitan

1 comments

  1. Baru tonton ulasan kat YT malam semalam. Mengejutkan berita ni. Airplane Indonesia kerap juga nahas. Al-fatihah buat korban.

    ReplyDelete