Jangan Hina Islam Atas Tiket POLIGAMI (PART 2)

by - July 31, 2017

Bercerita tentang poligami, ramai yang salah anggapan bahawa isteri pertama mendapat hak yg istimewa berbanding isteri2 yang lain..seriously ramai yang salah anggap terutama bagi masyarakat melayu. Kononnya hati isteri pertama kena diutamakan dahulu berbanding isteri2 yang lain. Maaf lah..kejahilan apakah yang melanda ini?? Apa bezanya kita dengan masyarakat india yang ada kasta? Dalam islam tak ada kasta!! tak ada tempat pertama untuk isteri pertama, tempat kedua untuk isteri kedua dan seterusnya. Dalam Islam langsung tak membezakan isteri. Itu lah indahnya ajaran Islam namun siapakah yang merosakkan pandangan & tanggapan kita tentang Islam & poligami?? ya..jawapannya ialah kita orang Islam sendiri..sayangnya kita sering kali mendabik dada mengatakan kita adalah orang Islam sedangkan kita sendiri yang merosakkan nama Islam itu sendiri. Sudahnya rata2 isteri kedua dilabelkan dengan segala panggilan negatif.

Bagi aku secara peribadi aku meletakkan kesalahan penuh pada kaum lelaki khasnya suami yang mengamalkan poligami secara tidak adil ini. Kesannya sangat buruk..sebagai suami korang sepatutnya lebih tegas, adil, saksama tapi kadang2 korang yang menyebabkan isteri2 korang bermusuh sampai 7 keturunan. Cuba amalkan apa yang Islam ajar, ikut sepenuhnya sunnah Rasulullah..Insyallah bahagia.

Meh sini aku nak ceritakan tentang kisah benar penderitaan isteri. Al-kisah si A bertemu jodoh dengan suami orang yang aku namakan si B (B ni bukan stand fo Babi tau hahaha). A ni dilahirkan sebagai orang yang agak lurus dan lembut hati, boleh dikatakan ada rupa dan zaman bujangnya memang ada banyak pilihan. Namun dah namanya jodoh dia berkahwin dengan si B. Menjadi isteri kedua memang bukan impian mana2 perempuan begitu juga dengan di A tapi si A redha dan pasrah menjadi seorang isteri yang taat. Si B pula seorang suami yang panas baran & kaki maki..bukan takat kaki maki tapi kaki kelentong semua ada. Dari awal perkahwinan hingga masuk tahun kedua perkahwinan, si B tak pernah bermalam di rumah si A. Namun sebagai seorang yang sedar diri & seorang isteri yang taat si A cuba memahami situasi si suami. Walaupun seawal 3 bulan perkahwinan si B sudah sering mengugut cerai namun si A tetap bersabar. Kenapa si A bersabar? baik sangat ke si B?? Jawapannya TIDAK..si B bukan sahaja seorang suami yang pemarah, panas baran dan kaki maki malah si B seorang suami yang tidak adil dan bertanggungjawab baik dari segi nafkah batin mahupun zahir. Bayangkan bagaimana menderitanya si A dengan sikap suami yang sebegitu namun dia bersabar kerana dia percaya suatu hari nanti Allah pasti akan bukakan pintu hati suaminya untuk berubah. Namun harapan tinggal harapan..menginjak ke usia 2 tahun perkahwinan si A telah diceraikan oleh suami dalam satu panggilan telefon dan lebih sedih ketika kejadian si A baru je selesai menunaikan solat Asar. Dah la diceraikan, dimaki hamun lepas tu di fitnah pula sebagai seorang isteri yang jahat. Siapa yang fitnah? Jawapannya si B..ye..si B yang sepatutnya melindumgi isteri, yang mempertahankan maruah isteri tetapi sebaliknya dia lah yang menyebarkan fitnah dan lebih dikesali memfitnah isterinya si A pada adik beradik si A. Si A jenis yang jarang bercerita tentang masalah rumahtangganya tapi sikap si B yang langsung tak matang telah menjejaskan nama si B sendiri yang selama ini si A jaga. Lebih dikesali isteri tua si B juga sama masuk campur dan memfitnah si A. Namun selepas 2 minggu si B mula gila talak. Siang malam pagi petang merayu si A untuk kembali. Kerana terlalu berlembut hati maka si A kembali rujuk. Tapi alangkah malang selepas 3 minggu si B kembali ke perangai asal. Kembali menjadi suami yang berat sebelah, tak bertanggungjawab, marah 24 jam dan asyik maki hamun dan kali ini si B sudah pandai memukul. Deritanya si A kadang sebulan suaminya hilang tanpa khabar berita. Di sms tidak berbalas, call tidak diangkat cuma kadang2 mendapat perkhabaran dari rakan2 atau melalui facebook yang si B sedang asyik berasmaradana dengan isteri pertama melancong, makan angin 1 Malaysia. Nafkah untuk si A memang ibarat jauh panggang dari api..langsung tidak dilunaskan tanggungjawab sebagai suami. Tiap kali si A bertanya tentang nafkah jawapan si B senang..'tak ada duit'. Cuma yang bernasib baiknya ialah si A seorang isteri yang bekerjaya. Si B memang diikat oleh isteri pertama, langsung tidak dibenarkan si B meluangkan masa bersama si A. Hari2 didesaknya si B menceraikan si A. Ironinya..si A tak pernah sekalipun meminta si B menceraikan isterinya. Si A cuma menurut perintah dan kehendak si B..

Apakah kesudahan hidup mereka?? Ok tungguuuu..nanti aku sambung kat PART 3 pulak. Panjang sangat ni nanti korang tak larat nak baca pulak. Cuma aku nak bagitau tak semua isteri kedua tu jahat. Dan aku nak bagitau yang sebenarnya suamilah yang membentuk isteri & keluarga. Perbuatan suami yang sebegini cuma menghina ajaran Islam yang meminta supaya umat manusia ni berlembut dengan kaum wanita.



You May Also Like

0 comments